WHAT'S NEW?
Loading...

Kenalilah Faktor Yang Dapat Mempengaruhi Tekanan Darah Anda

Faktor Yang Dapat Mempengaruhi Tekanan Darah


Tingkat tekanan darah arteri ditentukan oleh output jantung dan resistensi dari tempat tidur vaskular. Tekanan darah biasanya sekitar 120/80 mmHg, tetapi tingkat ini juga dapat berubah sepanjang hari. Tekanan darah dapat dipengaruhi oleh banyak faktor, seperti emosi positif atau negatif, waktu siang (sehingga mengurangi tekanan darah, biasanya pada malam hari dan naik di pagi hari), aktivitas fisik, penyakit (diabetes, jantung tertentu, tiroid, adrenal dan penyakit ginjal), dan bahkan cuaca. Anda perlu mengetahui faktor ini untuk dapat mengontrol tekanan darah Anda dan mempertahankan pada tingkat yang sehat.

Tekanan darah adalah tekanan dalam pembuluh darah, itu mempromosikan sirkulasi darah ke seluruh sistem kardiovaskular dan dengan demikian menyediakan proses metabolisme dalam jaringan tubuh. Jumlah indikator tekanan darah tergantung pada karakteristik individu, gaya hidup dan profesi orang. Hal ini biasanya sekitar 120/80 mmHg. Tetapi jumlah ini berubah seiring bertambahnya usia, mereka bertambah dengan aktivitas fisik atau karena stres emosional.

Namun, meskipun fluktuasi yang signifikan dalam tekanan darah, tubuh kita memiliki mekanisme yang kompleks yang mengatur tekanan darah. Mekanisme kontrol ini biasanya mengembalikan tekanan ke nilai normal segera setelah efek merangsang faktor berhenti. Dalam beberapa kasus, mekanisme ini dapat memecah, dan ini menyebabkan perubahan tekanan darah. Tekanan darah tinggi persisten disebut hipertensi, sementara tekanan darah rendah persisten disebut hipotensi. Ada sejumlah faktor yang mempengaruhi tekanan darah, mari kita bahas beberapa dari mereka.

Faktor yang menyebabkan tekanan darah tinggi


Kelebihan berat badan. Telah terbukti bahwa orang obesitas dan kelebihan berat badan lebih mungkin untuk menderita dari tekanan darah tinggi daripada orang dengan berat badan yang sehat, karena sistem kardiovaskular mereka di bawah tekanan tinggi. Untuk memberikan darah ke seluruh tubuh, volume harus ditingkatkan, serta peningkatan aliran darah, serta resistensi vaskular-semua ini menyebabkan peningkatan tekanan darah.

Asap. Ini kebiasaan yang tidak sehat menyebabkan vasokonstriksi, yang mempertahankan tekanan arteri pada tingkat yang lebih tinggi dari normal. Dokter mencatat bahwa perokok berada pada risiko yang lebih tinggi mengembangkan aterosklerosis dan penyakit jantung koroner, yang merupakan "ideal" masyarakat untuk tekanan darah tinggi.

Alkohol. Konsumsi alkohol memberikan kontribusi untuk peningkatan nada sistem saraf simpatik, sehingga meningkatkan ketegangan pembuluh darah dan menyebabkan hipertensi. Dokter menyarankan untuk membatasi konsumsi minuman keras sehari-hari menjadi 60 ml, dan anggur untuk 200 ml.

Garam. Para peneliti menganalisis data yang Diperoleh dari berbagai tes dan menemukan bahwa konsumsi garam berlebihan sangat mengganggu sistem saraf manusia. Karena stimulasi ini, tubuh mulai menghasilkan epinefrin, hormon yang, bersama dengan efek lain, menyebabkan vasokonstriksi, yang menyebabkan tekanan darah meningkat.

Stres emosional dan psikologis. Ketika tubuh berada di bawah tekanan, itu mulai melepaskan adrenalin, yang menyebabkan peningkatan tekanan darah. Stress kronis aus pembuluh darah dan menyebabkan hipertensi kronis.

Faktor yang menyebabkan tekanan darah rendah


Dehidrasi kronis. Dehidrasi tersebut, yang dapat menyebabkan hipotensi, biasanya akibat dari puasa berkepanjangan atau pembatasan asupan makanan yang ketat sebagai bagian dari diet tertentu.
Kehamilan dapat menyebabkan hipotensi karena peningkatan volume sirkulasi darah.

Penyakit menular. Hal ini disebabkan fakta bahwa sebagai akibat dari kematian massal sel mikroba, limbah mereka masuk ke dalam aliran darah. Hal ini menyebabkan penurunan tekanan darah, mengurangi nada pembuluh darah.

Reaksi alergi (misalnya, syok anafilaksis) menyebabkan produksi zat aktif biologis (histamin, bradykinin, dll.), yang juga mengurangi nada vaskular.

Gaya hidup yang menetap. Dalam hal ini, kita terutama berbicara tentang pasien yang tetap berbaring terlalu lama, yang dapat menyebabkan refleks tidak mencukupi sistem saraf otonom tubuh, yang tidak memungkinkan tubuh untuk mengontrol tekanan darah. Dibutuhkan lebih banyak waktu bagi seseorang untuk mendapatkan tubuh mereka kembali ke posisi tegak.

Adaptasi terhadap perubahan iklim. Tekanan darah turun ketika tubuh beradaptasi dengan perubahan mendadak dalam kondisi iklim dan cuaca.

0 comments:

Post a Comment