WHAT'S NEW?
Loading...

Aneka Ragam Fermentasi Teh

Ragam Fermentasi Teh

Mengapa teh harus difermentasi? Tujuan utama adalah untuk meningkatkan rasa sup teh, serta pengembangan dan pengayaan rasa.

Semua orang tahu bahwa teh hijau tidak difermentasi. Ketika kita minum teh hijau, kita sebenarnya minum rasa otentik teh. Apakah rasa lebih cerah dari rasa teh hijau pahit, terutama musim panas dan musim gugur teh? Jika semua daun teh dibuat sesuai dengan rutinitas teh hijau, tidak akan baik bagi mereka yang tidak suka kepahitan atau memiliki masalah perut?

Tetapi ketika memproduksi teh fermentasi, orang tidak memiliki niat yang jelas untuk memprosesnya. Bahkan, hampir semua teh fermentasi secara langsung atau tidak langsung diproduksi karena kegagalan pengolahan teh hijau. Di era modern, para ilmuwan telah secara bertahap standar mereka tergantung pada proses, tingkat karakteristik fermentasi dan kualitas, membentuk varietas yang berbeda dari teh.

Karena fermentasi terutama berfungsi untuk meningkatkan rasa, rasa menjadi lebih lembut polifenol teh yang memberi kita rasa pahit teroksidasi. Ada aturan bahwa sup teh kurang pahit semakin kuat fermentasi; Sebaliknya, rasa pahit jelas.

Teh kuning adalah teh mikro-fermentasi. Ini adalah oksidasi otomatis non-enzimatik dari senyawa polifenolik dalam kondisi kelembaban tinggi dan panas intens, ketika theaflavin kuning terjadi, yaitu polifenol teh akan dikurangi dan sejumlah kecil oksida dikonversi, yang membentuk warna kuning keemasan teh kuning yang khas dan sedikit rasa lebih ringan daripada teh hijau.

Teh oolong adalah semi-fermentasi teh. Fermentasi ini terjadi terutama selama produksi sayuran hijau. Selama fermentasi hijau, senyawa polifenolik adalah enzimatik teroksidasi untuk menghasilkan lebih banyak theaflavins, menciptakan aroma bunga, Endoplasm kaya, dan daun hijau dengan tepi merah. Dibandingkan dengan teh hijau, aroma dan rasa teh telah membaik secara signifikan.
Teh hitam adalah teh yang difermentasi sepenuhnya. Secara teoritis, Semua fermentasi selesai dalam seluruh proses Wilting, memutar dan Rötens, yaitu polifenol yang teroksidasi oleh SIC senyawa oleh oksidasi enzimatik dan reaksi karbonasi termal, yang akan dibuat sebagai Thearubin terutama dengan beberapa Theaflavinen, 100%, sehingga sup teh lembut dan manis, tidak pahit, tapi rasa manis dan manis. Selama produksi, fermentasi sebenarnya tidak dapat mencapai 100%, sehingga biasanya ada sedikit astringency, yang normal.

Praktek telah membuktikan bahwa teh fermentasi yang berbeda yang dihasilkan dari proses fermentasi yang berbeda tidak hanya membuat aroma dan rasa teh yang unik, tetapi juga properti ini membuat teh lebih menarik dan populer dengan khalayak yang lebih luas.

0 comments:

Post a Comment