WHAT'S NEW?
Loading...

Apakah Tamatan SPK dan SMK Keperawatan Disebut Sebagai Perawat Vokasional?| Bloggout

Medianers ~ Barangkali Anda masih bingung membedakan antara Perawat vokasional (vokasi) dengan Perawat profesional (profesi). Dulu, tamatan Sekolah Perawat Kesehatan (SPK) setingkat SLTA, disebut sebagai Perawat vokasi, apakah saat ini masih? Untuk itu, Medianers selalu hadir menyajikannya berdasarkan rujukan peraturan perundang-undangan.

Menurut Permenkes nomor 26 tahun 2019, tentang Peraturan Pelaksanaan UU nomor 38 tahun 2014 tentang Keperawatan menyatakan bahwa, "Perawat vokasi merupakan Perawat lulusan pendidikan vokasi Keperawatan paling rendah program Diploma Tiga Keperawatan," pernyataan itu, tertuang dalam Bab 1, pasal 2.

Sedangkan Perawat profesi sebagaimana dikutip pada pasal 3, Permenkes nomor 26 tahun 2019 dituliskan bahwa," Perawat Profesi adalah Perawat lulusan pendidikan profesi Keperawatan yang merupakan program profesi Keperawatan dan program spesialis Keperawatan." Untuk lebih jelasnya tentang perawat profesi, silahkan baca di tautan S1 Keperawatan dan Profesi Ners.

Jadi, di Indonesia hanya ada 2 jenis perawat yang diakui Undang - Undang. Yakni, Perawat vokasi (D-Keperawatan) dan perawat profesi (S1 Keperawatan plus Ners). Pertanyaan selanjutnya, bagaimana dengan Perawat tamatan SPK, atau lulusan SMK Keperawatan, apakah diakui sebagai Perawat vokasi?

Untuk menjawab itu, merujuk pada Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2014 tentang Tenaga Kesehatan maka, pendidikan Keperawatan setingkat SLTA dimasukan dalam grup asisten energi kesehatan. Sebab dalam Bab 3, pasal 8, poin a dan b menjelaskan, "tenaga di bidang kesehatan terdiri atas: (a). Tenaga Kesehatan; & (b). Asisten Tenaga Kesehatan."

Dalam Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2014 dimaksud, tepatnya dalam pasal 9 menegaskan bahwa, "energi Kesehatan sebagaimana dimaksud pada Pasal 8 alfabet (a) harus memiliki kualifikasi minimum Diploma Tiga, kecuali tenaga medis." Artinya, pendidikan kesehatan di bawah Diploma 3, maka diklaim sebagai tenaga asisten kesehatan.

Jadi aturannya jelas bahwa, tamatan SPK atau SMK Keperawatan dimasukan dalam kelompok asisten tenaga kesehatan. Nah, bagi lulusan SMK Keperawatan, atau alumni SPK agar bisa menjadi perawat vokasi atau perawat profesi, jalan satu-satunya adalah melanjutkan pendidikan ke Akademi Keperawatan atau ke Fakultas Keperawatan agar bisa menjadi Perawat yang diakui secara Undang-Undang dan Permenkes. (Nurman)

0 comments:

Post a Comment